In Hidup me

Penilaian

Belakangan ini saya sering mengamati mudahnya orang berkomentar. Berkomentar tentang hidup atau gaya hidup orang lain. Saya tertarik, Karena sebegitu mudahnya komentar itu keluar, tanpa melihat mempertimbangkan perspektif dari kacamata yang dia nilai. Mungkin ini hal yang gak begitu penting, tapi menurut saya bisa jadi pembelajaran buat semua.
Pertama, gaya hidup. Beberapa minggu yang lalu saya mengamati sebuah twit dari gitasav (youtuber yang saya suka sebenernya) yang ramai dikomen banyak warga net alias netizen, dia ngetweet begini:


Saking ramainya sampai dia buat tulisan di blognya buat memperjelas cuitannya. Ambigu juga si karena dia ngetweet apa yang temennya katakan padanya dan bisa jadi dia setuju. Pihak yang protes, mungkin merasa itu ya haknya dia mau makan dengan duit berapapun, terserah dong. Sedangkan pihak yang setuju mayoritas dari suara-suara mahasiswa yang super ngirit dan itungan. Yess, saya juga ngalamin jadi mahasiswa, saat uang serebu perak pun berharga. Saat lebih milih jalan kaki dari pada bayar angkot dua rebu apalagi ngojek tiga rebu.
Dan bertahun-tahun kemudian, saat ngerasain dunia kerja dan dapet hasil dari jerih payah kita, akhirnya saya juga ngerasain ngerogoh duit 200rebu cuma buat makan enak. And im fine. Awal-awal kerja emang masih sayang, saya ngerasain juga adaptasi gini, cuma lama kelamaan mikir juga pelit amat si buat diri sendiri? Menghadiahi diri sendiri gak salah toh? Kadang saya beli barang bermerek yang harganya bisa lebih dari sejuta, gak sering sih. Dulu juga gak ngebayangin saya rela beli barang harga segitu. Tapi buktinya? Sekarang saya merasa ini saatnya menghargai diri saya. Pergi kerja subuh pulang malem, ada waktunya nikmatin kerja keras toh ga masalah. 
Terlepas berapa besar sedekah atau charity yang saya anggarkan, percayalah ini sudah diperhitungkan. Jadi jangan mudah menghakimi orang. Kalian yang protes dengan pernyataan saya pasti belum ngerasain dunia kerja, coy. (haha ngikut gayanya gita) Beda sama sekali dengan dunia mahasiswa yang idealisnya super.
Saat mahasiswa saya juga pernah dapet beasiswa, pernah ngerasain kuliah sambil kerja, pernah jualan juga. Dan itu berharga banget. Kita ngerasaain bagaimana susahnya ngehasilin atau cari duit. Dan saya tahu yang kalian rasain. Engga salah si kalo kalian pada tersinggung, tapi terbukalah terhadap berbagai perspektif penilaian. Dan bersiaplah pada dunia yang lebih luas dari perkiraan kalian semua. Kita lihat aja bagaimana kondisi kalian 4-5 tahun lagi.
Kedua, komentar tentang hidup. Ada teman sekantor yang tinggal terpisah dengan anak dan suami, sebut saja mbak A. Suaminya di luar pulau kerjanya, anak-anaknya di lain kota juga tinggal dengan orang tua Mbak A, dan ia sendiri di Jakarta, karena tuntutan pekerjaan, tapi 1-2 minggu sekali dia selalu pulang. Kemudian ada teman laki-laki sekantor komen gini ,
“Kalo gw jadi mbak A, gw milih resign dah! ngurusin anak-anak.”
 Trus? Lagi-lagi saya terusik. Mbak A ini kerja dapat IZIN dari suaminya dan keluarga, mungkin ia juga ngerasa berat banget ninggalin anaknya yang masih balita. Tapi nggak usah menambah pikiran dia dengan komen yang nyakitin hati kan? Ini pilihan dia yang terbaik. Kita gak tau pertimbangan apa yang dia pilih. Ini hidupnya, hormati aja. Kita gak tau susah atau sulitnya kehidupan orang. Kalo gak bisa bantu minimal gak usah komen negatif bisa kan?
Saya nulis ini sambil ngebayangin apa si yang orang lain nilai tentang diri saya. Yang udah umur segini, belum nikah, ninggalin orang tua ke jakarta buat kerja. Hey, saya juga ga pernah ngebayangin bakal kerja di Jakarta, coy. Berat juga rasanya, kalian ga tau proses hidup saya sampe sekarang. Yah terserah bagaimana penilaiannya, tapi mulai arif lah dalam berkomentar. Hidup ini relatif. Jangan sampai kita menyakiti orang dengan komen iseng kita.
Dipikir baik-baik efeknya atas komen kalian, oke?

Wassalam

Kantor, 15:23, saat tumben bisa pulang sore-sore.


Related Articles

0 komentar:

Post a Comment

Instagram Shots

Instagram

Flickr Images

Popular Posts