In thailand training travelling

Perjalanan ke Negeri Siam (Part 2)

Mrigadayavan Palace dibangun di tepi pantai oleh Raja Vajiravudh atau King Rama VI pada tahun 1923 dan selesai 1924. ‘Mrigadayavan’berarti land of deer,karena di sekitar istana dibangun banyak hidup rusa, ya mungkin semacam Istana Bogor. Menurut ceritanya disebut Palace of Love and Hope karena saat sedang berkunjung ke istana ini Raja Vajiravudh mendapat berita gembira atas kehamilan Ratu Indrasakdi Sachi, dan memberikan perhatian ekstra untuk mempersiapkan kelahiran pewarisnya. Namun sayangnya sang ratu keguguran 3 kali sepanjang masanya menjadi ratu. Membuat Raja berduka dan hampir putus asa karena belum memiliki pewaris.

pintu masuk Palace
Hingga akhirnya Raja kembali lagi ke istana ini bersama Ratu Suwattana (beda istri), dengan penuh cinta dan harapan. Harapannya ini membuahkan hasil, ia memperoleh putri yang lahir dua jam sebelum ia meninggal. Setelah itu hingga King Bhumibol naik tahta di tahun 1965 istana ini tidak pernah digunakan selama hampir empat puluh tahun. Kemudian King Bhumibol melakukan renovasi selama sebelas tahun untuk mengembalikan kondisi Mrigadayavan seperti semula.




Istana ini dibangun menyesuaikan landscap dan iklim dari kediaman lama di Pantai Chao Samran di dekatnya. Langit-langit bangunan yang tinggi terbuat dari beton bertulang yang kuat dan tahan angin.
Istana Mrigadayavan dirancang oleh Raja Vajiravudh sendiri dan diawasi oleh arsitek Italia, Ercole Manfredi yang bekerja di Departemen Pekerjaan Sipil.


Istana ini terdiri 16 bangunan terbuat dari kayu jati emas dalam gaya Thai-Victorian yang ditopang oleh total 1.000 pilar beton, yang semuanya memiliki ruang kecil yang diisi air untuk mencegah serangga menginvasi bagian kayu atas istana dan dihubungkan oleh serangkaian jalan setapak. Gaya arsitekturnya benar-benar berbeda dari Istana Thailand lainnya karena Mrigadayavan Palace dibangun dengan lebih sederhana dan menyesuaikan kondisi dan iklim tropis Thailand.

yang bersih-bersih ibu-ibu

banyak pohon besar serasa di kebun raya
Istana dibagi menjadi 3 bagian dan semua bagian terhubung melalui beranda panggung. Bagian pertama: Samut Phiman, melayani sebagai tempat tinggal untuk Ratu Indrasakdi Sachi serta saudara perempuannya dan rombongan mereka. Bagian kedua: Phisan Sakon, kelompok ini digunakan sebagai kediaman pribadi raja. Bagian ketiga: Samoson Sewakamat, bagian ini digunakan untuk ruang pertemuan dan audiensi. 

Semua bangunan dengan lantai dan langit-langit tinggi dan ukiran di semua dinding  dan ventilasi yang baik untuk memperoleh angin laut segar. Relung-relung diisi dengan air di pilar untuk mencegah semut dan sepanjang dinding yang menghubungkan ke tanah. Tapi sayangnya saat kesana kami tidak bisa masuk atau naik ke ruangannya karena sedang dibersihkan, hanya berkeliling di halaman luar sekitarnya.
Meski terbuka untuk umum, pengunjung diharuskan memakai pakaian yang sopan, celana atau rok pendek  dan baju tanpa lengan tidak diperkenankan. Karena itu di pintu masuk disediakan peminjaman kain bagi pengunjung yang bercelana pendek. Tuh kan, masuk istana aja harus nutup aurat. Kocak banget lihat cowok-cowok belibet pake kain, kaya sarung,  sampai anak kecil pun dipakein juga kalo keliatan dengkulnya.

nah kan pake sarung
nemu cakla-cikli!
Karena masih suasana berduka, meski sudah dua tahun meninggalnya Raja Bhumibol, disekeliling Istana banyak terpasang pita kuning. Ini juga jadi alasan kenapa rombongan kami memakai seragam kaos berwarna kuning. Thailand masih berduka. Berasa banget gimana mereka hormat dan memuliakan sang raja. Dimana-mana, di setiap sudut kota pasti kita temukan foto-foto mendiang raja, dari muda sampai saat terakhirnya. 


bisa beli jajan juga
ehm..
Dari istana lanjut makan malem, early dinner tepatnya, soalnya masih sore trus mau liat sunset di pantai Cha Am yang katanya bagus. Dan sampe selesai makan masih terang juga, haduh, dan pantainya juga ternyata biasa aja, ga bagus-bagus amat, cuma emang lebih rame. Tempat makannya di pinggir pantai persis, trus nemu menu unik, kaya salad wrap gitu, tapi sayurnya pake daun poh-pohan. Laaah sunda juga banyak buat lalap hihi. Jadi kita ambil selembar daun, dipincuk, lalu diisi sama kwetiau lebar, tambah ebi, tambah ikan asin, tambah kacang goreng, jahe, cabe rawit, bawang merah, jeruk nipis, semua dipotongin kecil-kecil, trus terakhir kasih saus kacang. Daan amazingly enaak! Saya ampe nambah dua kali, trus pada kaget haha.

poh pohan wrap
Makanan di sini mirip si kaya di indo, ada yang pake santen, tapi santennya masih keliatan putih gitu, seperti di tambahin di akhir pas masak. Trus kalo buat desert misal es buah or cincau santennya mentah. Kwetiau, paria, terong, kangkung, kecipir, sampe sambel terasi juga ada. Ada juga sambel kaya bumbu urap tapi lebih encer, pake kelapa muda, dicampur ebi atau kepiting, jadi ini yang bikin enak. Berhubung takut kemaleman, jadi tanpa menunggu sunset kita balik ke hotel, trus cowo cowo karena pas lagi demam piala dunia, lanjut pada nobar di loby hotel. 

sambel trasi
siap santap


kemangi goreng kaya di ayam tangkap

Awal minggu kedua panitia ngumumin acara ethnic night. Semua peserta wajib ngasih performance khas negara masing-masing, daan gak boleh cuman nyanyi. Aduh, trus ngapain dong saya? 
Nyanyi gak bagus-bagus amat, apalagi nari, masak mau debus, wkwkwkkk. 
Akhirnya searching di youtube, ketik lagu daerah, 
nemu tarian nusantaranya indonesia menari, 
pas ngecek, oke cuma empat menit, 
oke, gerakannya bisa nih kayanya, gampang, 
kostum? bisa diatur lah, pake batik aja. 

before performance
Thai Dance
Karena udah nemu bahan, nyantelah saya sampe akhir minggu. Dan tibalah saat Ethnic Night, kelabakan karena pas latihan ternyata gerakannya susah diapalin. Waduh itu tarian ternyata gabungan dari enam tarian tradisional, dari jali-jali, poco-poco sampe sajojo. Huaaa, gimana inii, ga apal-apal. 
Akhirnya udah lah pasrah, pede aja, mana sendirian, 
kalo salah juga ga ada yang tahu kan, asal gerak aja dah. 

Dan selesai performance, pada kaget dong, dan komen,
"Nu, we are not excpected you can dance very well", (haha, kagak tau aja itu tarian berantakan bener). 

Trus setelah beberapa hari kemudian, malah pada cerita kalo di Thailand lagi happening lagu Tak Tun Tuang, banyak yang bikin cover nya di Youtube
Ngakaklah saya, really
Iya beneran, next performance kamu nyanyi ya? Katanya lagi, minggu depan rencananya ada dinner lagi.
What? 
Apakah? 
Tahu liriknya juga engga, cuma ngerti sampe 

aku belum mandi tak tun tuang tak tun tuang, 
tapi masih cantik juga tak tun tuang tak tun tuang’

Udah gitu doang , waduh kacau bener. 

filter beauty plus plus
Parahnya, beneran pas dinner di pekan ketiga (tempatnya mah di ruang kelas, haha) saya diseret maju nyanyi TakTunTuang, ditemenin sama beberapa teman cewe Thai , sampe Mrs Pongsri ikutan juga, ngeramein, jadi backsoundpas Tak Tun Tuang nya doang, haha kocak banget, udah ilang dah tuh urat malu. 
Emang beneran terkenal itu lagu sampe masuk playlist karaoke disana. 
Dan pas baca liriknya juga lucu, 
sampe ada syair….Astaghfirullah baunya…(dan semuanya ikutan nyanyi). 
Pokoke Indonesia the best lah!

Dan pekan kedua ini kalo kelas udah kelar, peserta Thai selalu ngajakin jalan, pertama ke floating market yang katanya  jadi biggest floating market di ASEAN (dan ternyata sepi), bagus si konsepnya. Pedagang di sekeliling danau, ada makanan tradisional, oleh-oleh, sampe permainan tembak-tembakan boneka, pengunjung bisa juga ngasi makan ikan sama domba. Ada juga kereta kecil buat ngelilingin komplek pasarnya.


Trus tempat bagus lagi yang di kunjungi di hari lain adalah Khao Daeng Canal di Sam Roi Yot National Park. Jadi pengunjung bisa  boat trip selama 50 menit, ngelilingin pemandangan bukit batu yang bagus banget. Disini banyak banget perbukitan batu-batu kaya di raja ampat (meski belum pernah ke sana) cuma ga ngumpul di laut gitu. Ada cerita lucu, jadi tiket masuk ke Khao Dang Canal ini jomplang banget antara wisatawan lokal sama internasional. Lokal cuma bayar 30 baht, turis bayar 200 baht! Haha. Akhirnya temen-temen yang masih mirip orang Thailand pada nyaru, kaya peserta Myanmar, Filipina, Kamboja bayar 30 baht, lah kita kagak bisa nyaru yak, India, Sri lanka, saya yang pake kerudung, jadinya bayar 200 baht. Ikhlas si gapapa.

Khao Dang Canal
Trus yang bikin terharu, pas makan malem, pada saweran, semua peserta Thai ngasih urunan sama dong kaya kita sekitar 240 baht, maksudnya buat kita yang udah bayar 200 baht buat tiket masuk tadi  cuma diminta nambahin 40 baht untuk makan. Biar samaan katanya. Laah meski kita nolak, kita tetep mau nambah 200 baht, mereka juga keukuh nolak. Kan baik banget yak, padahal mungkin makannya ga sampe segitu, trus kalo dipikir mereka juga udah baik banget ngajakin kita jalan-jalan sampe malem, nganterin pake mobil mereka sendiri, nanyain kita pengen makan apa, tapi semua peserta tetep ditarik bayar samaan kaya kita. Ngerasain banget bahwa temen-temen Thai ini bener-bener berusaha jadi tuan rumah yang baik. 


Aey, Ployy, Ann
flower bloom


setengah ngeri jadi gak bisa ngontrol muka
Karena sebelum berangkat sempat diceritain sama teman sekantor yang tahun lalu ikut training yang sama justru peserta Thailand gak mau gabung sama peserta lain, ngegerombol sendiri gitu, mungkin kendala bahasa juga. Jadi dia nyari temen sesama peserta internasional. Tapi untuk kali ini mungkin panitia sudah mengevaluasi permasalahan tahun sebelumnya tentang tidak membaurnya peserta Thai dengan non-Thai dengan cara membuat kelas lebih interaktif, pembagian kelompok yang selalu dicampur, makan siang satu meja, dsb.



all about seafood
dinner after boat trip
Lalu kita juga berkunjung ke Rajabhakti Park, jadi monumen untuk mengenang dan menghormati para raja Thailand. Ada patung besar ketujuh raja Thailand yang berdiri gagah didepan lapangan rumput. Disini pengunjung juga diharuskan berpakaian sopan, no short pants! Orang Thai ini emang hormat banget sama rajanya, ada tempat buat berdoa juga di sini, dan kalo diperhatikan pose foto mereka pun santun banget disini, yang cuwawakan malah kita peserta Non-Thai. 
Trus kita juga mengunjungi beberapa kuil, dan sebelum ngajakin, mereka juga dengan sopannya memastikan ke kita apakah gak papa kalo berkunjung ke kuil? Karena mereka khawatir kalo di agama kita yang Kristen atau Islam melarang kita masuk kuil atau gimana. Setelah kami jelaskan gak masalah, asal gak berdoa atau beribadah, kalo sekedar berkunjung saja mah gapapa.



ayam simbol kesuksesan
view-nya keren
super banget dah naik-naik tangga
ada alat olahraga juga deket kuil
dewi Kwan Im 
sampe patung biksu imut gini
keliatan yang paling heboh siapa
terlalu total, sampe gegoleran
tuh sopan banget kan posenya
bersih, ga keliatan ada sampah
Pekan kedua ini berkesempatan belajar sama Prof. Rokhmin Dahuri, akhirnyaaa ketemu orang yang bisa ngomong indo haha. Beliau sempat menjabat sebagai Menteri Kelautan Perikanan Tahun 2001 – 2004 di Kabinet Gotong Royong Presiden Megawati. Dan dikenal sebagai ahli di Coastal Management. Bangga banget ketemu orang Indonesia di forum Internasional, dan senengnya berhubung orang Indonesia, ngomong inggrisnya pun perasaan lebih jelas dipahami haha. Beliau ngajar selama dua hari dan harus lanjut ke Hawai, karena ada acara juga. Mantap banget si bapak ini, orang pinter emang bermanfaat dimana-mana. Malah baca CV nya, beliau juga jadi Jeju Tourism Goodwil Ambasador (Duta Besar Kehormatan), heran, ko bisa? Ajakin dong pak ke Korea, haha.

bersama Prof. Rokhmin Dahuri
Field Trip kedua kami berkunjung ke Prachuap Khiri Khan Coastal Fisher Research and Development Centre. Yah semacam Unit Pelaksana Teknis (UPT) Budidaya kalo di Indonesia. Kami naik Hi Ace selama sejam kurang lebih, dan disambut fosil Paus yang super gede. Tempatnya juga bagus, taman yang tertata rapi dan bersih, dan pemandangan latar belakang bukit batu yang keren. 

superb view



Giant Clams
teripang

abalone

giant clam yang masih hidup 

Disini merupakan tempat penelitian dan pengembangan budidaya ikan bandeng (milkfish), kerang, abalone, teripang, kakap putih (induknya malah ngambil dari Bali) dan Giant Clam (Kima raksasasa). Kami disambut dan diajak berkeliling langsung dengan Bapak Kepalanya, dijelaskan berbagai macam proses budidayanya, dijamu makan seafood, sampe makan burger milkfish. Kreatif banget ya.

milkfish burger
Dari sana lanjut ke Waghor Aquarium, semacam Sea World gitu, cuma lebih sederhana, tiket masuknya cuma 30 baht atau tigabelas ribu rupiah.


ketemu bumblebee di pintu masuk


di dalam aquarium
Lalu lanjut lagi ke Sing Khon Border, perbatasan antara Thailand-Myanmar. Banyak orang berjualan dan sebagian besar justru orang Myanmar, tempatnya mirip pasar gitu, bangunan dan tokonya pun kelihatan sudah tua, dan beberapa menjual barang antik sisa perang dunia II, yang memang terjadi disini juga. 

This is the border



Thi pake bedak khas Myanmar

toko barang antik

nemu bakul kopi enak


Disini sempat ketemu rombongan wisatawan dari Phuket dan mereka muslim, ibu-ibunya juga pake jilbab, trus mirip orang indonesia, haha. Senangnya ketemu sesama muslim di negri orang.
Oke, masih banyak tempat seru yang belum diceritain, bersambung lagi yaa ke part 3.

Related Articles

0 komentar:

Post a Comment

Instagram Shots

Instagram

Flickr Images

Popular Posts